Sunday, 7 May 2017

IBRAH DARI DIA

Ibrah dari dia, dia, dia, dia. Sahabat aku.
Aku mula jejakkan kaki di bumi sahut pada tahun 2012 iaitu pada usia 16 tahun. Itulah kali pertama aku berjauhan dari ma abah. Aku memang seorang yang zahirnya memang kasar dan terkadang pura pura hati sado lebih lebih lagi nak tinggalkan ma dan abah. Tahan sebak iolss. Control.

Berkali kali aku pesan pada diri, this is a new beginning. Aku sampai ke tahap ini dan aku berada di sini, pasti ada hikmahnya. Ada ujian ada suka duka sebagai pelajar. Tbh, sepanjang belajar disini, memang aku tak dapat nak fall in love dengan subjek subjek sains. Idk why tapi memang tak minat langsung sehingga aku mintak dengan ma abah nak pindah sekolah. Takut rosak result spm aku kekeke. Tapi ma abah tak bagi. Suruh aku stay. Maka dengan itu aku lagi sekali meng-sado-kan diri. aku kena hadap juga semua ilmu ni walaupun payah bagi aku.

Sekurang-kurang, aku masih berkemampuan untuk belajar. Aku diberi rezeki oleh Allah untuk belajar di sini. Jadi siapa aku hendak bersikap sombong di atas rezeki dan ketentuanNYA tanpa memikirkan hikmah disebalik rezeki ini? Syukur. Aku didik diri untuk redha. Kalau diikutkan, memang nak drop je addmath kimia bio semua tu kekeke.
Masuk tahun kedua kat sana sebagai pelajar form 5, Allah hadirkan aku sahabat yang saaaangat hebat! Subhanallah. Siapa sangka, dari kawan tiba tiba tahun last jadi sahabat. Tidur makan bersama. Ponteng sama sama, lewat sama sama. Sama sama nakal heheh. Bila dah stay asrama..life kita berkisar tentang kehidupan kita di asrama, sekolah. Ada bercerita pasal family masing masing tapi taklah terlalu mendalam. Dan mungkin juga ada yang tidak berkongsi lebih dalam atas sebab sebab tertentu. Tapi kalau dah rapat macam adik beradik, siapa yang tak dapat lihat mata sahabat sendiri yang secara halusnya menggambarkan kedukaan? Naluri, sayang. Naluri.

Aku nak kongsi tentang sahabat aku sorang ni. Sangat simple orangnya. Baik? haha toksah ceghita semua baik baik. Panggil dia N – bukan nama sebenar hahah. Dialah bedmate aku. Tiap malam before tidur mesti dia peluk aku dan aku peluk dia. Dia akan tidur rapat dengan aku even katil tu luas tapi dia tetap akan tidur rapat dengan aku. Dia akan borak dulu dengan aku dan bila dah nak tidur, dia akan cakap,

“Assalamualaikum My! Aku tidur dulu”

Dia jugalah yang akan cabut earfon kat telinga aku bila aku tertidur. Sebab kadang kadang tu aku lupa cabut. Bila letih, tertidur terus. Buku-buku aku atas katil tu pun dia akan simpankan. Susun elok elok. Aku dengan dia memang jenis study atas katil. Kira macam two in one. Study dan tidur. Tettt.

Bila bangun pagi, aku lewat, dia yang akan kemaskan katil aku. Katil kan wajib kemas kang nanti tak pasal pasal dorm aku diumumkan sebagai dorm tercorot. Well, tiga kali dorm aku dapat title tu last year. Kekekeke. Kalau dia lewat, aku pulak akan kemaskan katil dia. Aku tak pernah suruh dia kemas pun tapi as a sahabat, dia tengok kau rushing pun dia faham. Dia sendiri pun sibuk tapi bila dah siap pakai uniform mesti dia akan tolong kemas. Kalau aku siap awal pun, benda yang sama aku akan buat. Bukan dia sahaja tetapi dua orang lagi sahabat aku. Katil aku dan dia sekali. Lepastu ada gap then katil dua sahabat aku lagi.

Tapi, bila kami rasa nak tidur sama-sama, dorang berdua akan datang tidur kat katil aku ni. Dua katil tapi tidur berempat. Borak-borak sampai tertidur. Tapi kami ni jenis tidur atas lantai. Bawah kipas. Sejuk. Macam air cond dah.

Indah rupanya hidup tanpa gajet di asrama. Sebab kita punya bonding dengan kawan tu memang mantap.

Bila aku ada problem, tak sempat makan, dia akan belikan aku makanan. Yes, normal lah hidup di asrama. Bukan dia sahaja tapi dua orang sahabat aku tu pun sama. Kami berempat memang adik beradik. Macam dah takde rahsia langsung hahahah. Masing masing faham dengan bahasa badan. Kita masing masing dapat rasa dan faham kalau ada antara kami ada masalah tertentu. Tapi uniknya ialah cara sahabat sahabat aku ini tolong antara satu sama lain. Sukar nak jelaskan. Bila ada rajuk rajuk manja tu, si pemujuk tu kadang kadang dah jadi ala ala badut dah. Lawak habis korang punya punchline! Siap berkuch kuch hota hai dalam tandas!

Bila aku tidur petang during weekend, dialah yang akan kejutkan aku untuk bangun solat asar. Takut terlepas kang haaa naya. Nak kata dia sorang, takdelah sebab mereka bertiga ni ambil task yang sama. Saling ingat mengingati termasuklah aku.

“My, bangun my. Asor nok habis doh ni,”
“My, bangun! Asor dok smayang lagi kang?”

Selagi aku tak bangun depan mata dia, selagi tulah dia takkan tinggalkan aku. dia akan buat aku bangun jugak. Kalau alarm, kita boleh snooze tapi kalau dia, aku tak boleh snooze. Nak take five untuk sambung tidur pun susah hahah.

Aku sangat sangat tak suka susu. Macam alergik pulak dengan susu. Bau je, aku rasa nak muntah. Rasa mual. Tapi N suka susu dutch lady. Aku akan belikan dia susu dutch lady sedozen or sekotak dua di sekolah then letak dalam loker dia. Aku akan letak sticky note kat kotak susu dengan ayat ayat sweet gitu. Iolss kan romantic orangnya hahaha. Tak salah kan sweet sweet dengan sahabat sendiri? Lagi mantap ukhwah kita ni. InsyaAllah!

Susu tu dia akan minum sampai habis. Selain tu, aku akan lukis doodle dan karang ayat lepastu kasi dia. Dia akan tampal dalam loker. So tiap kali aku buka loker dia or lalu depan loker tu memang aku nampak hasil seni aku tu kahkahkah. Karya seni la sangat. Benda sama dia buat masa birthday aku yang ke 18. Dia pos ke rumah hadiah dan artwork dia buat. Nice!

This is what we call APPRECIATION.

Bila kita tengok sahabat kita senyum, kita rasa bahagia. Turut rasa nikmat happy tu. Memberilah sekadar yang mampu. Aku dan sahabat sahabat aku ni jenis all out. Happy person. Masing masing ada sweetnya! Caring macam mak mak! Tu belum lagi bab bab tukar baju dan gosok baju, makan suap menyuap, tolong masak *kami suka makan* dan sebagainya. Kira macam konsep kau beri, kau dapat. Serious, tak rugi langsung bersweet sweet dengan sahabat ni and I know some people dia macam geli kan bila buat something nice and sweet dengan sahabat tapi tahu tak everything yang kita buat tu meaningful walaupun harga tak mahal. High value! Terapi jiwa as people need peace. You don’t need an expensive gift but an action. Bukan kata everyday kau kena jadi over-sweet person tapi dengan actions yang very simple to me kau buat. Orang akan nampak dan rasa contohnya macam aku gitau kat atas tu. Cabutkan earfon, kejut aku bangun solat, tolong kemaskan katil bila aku terlewat. Something yang sangat simple tapi dia punya value boleh buat kau sebak dan menangis sendiri. Kadang tu bagi sticky note yang ada pesanan tu pun dah dikira tersangat sweet.

Paling legend bagi aku bila aku acah acah doktor dan penyelamat keadaan dengan si N ni. Bila period pain dia datang aku akan ironkan perut dia kasi lega. Every month aku akan iron perut dia bila period pain dia mai. Alaskan perut dia dengan kain batik then iron. Panas panas suammmm. At least kurang sakitnya tu. Aku taktahu macam mana rasanya tapi tengok dia yang susah nak jalan bila sakit tu haihhh hati mana yang sanggup tengok. Aku pun lupa dari mana aku belajar amalan ni tapi amalan ni menjadi hokayy haha. Hat penting switch off dulu before letak iron kat perut. Naya kawan nanti kalau terlalu panas!

Kau pun sama macam aku N. Suka tidur dalam kelas. Hahaha. Kami berempat memang kelas berbeza. So bila balik dorm kan, masing masing bukak ceghita apa yang terjadi dalam kelas. Bertukar tukar ceghita. Dari se-lawak-lawak cerita sampailah se-sedih-sedih cerita, Allah..aku rindu ukhwah ni!

N, aku tahu family dia tidaklah senang. Apa aku boleh buat, aku buat. Aku tolong dia. She’s a strong girl! Pada malam Ustazah Fatimah Syarha dan suami beliau, Dr Farhan (kalau tak silap nama suaminya Dr Farhan) datang ke sekolah kami untuk talk tentang ramadhan (masa tu dah nak sambut ramadhan), N dapat tahu ayahnya kena strok. Masa tu talk ustazah Fatimah dah hampir tamat. Bila duduk jauh dengan family, bila dapat berita yang mengejutkan, siapa yang tak terkejut? Kalut malam tu. Kalau diikutkan memang nak N balik jumpa family dia. Tapi tak dapat balik. Hanya dapat tahu apa apa melalui telefon sahaja.

Aku tahu dan faham dengan situasi keluarganya. Allah..kalau lah aku dapat bantu, aku bantu setiap sudut. Aku hanya mampu kirimkan doa dan tenangkan N. Aku tahu, dia lemah. Hati meronta ronta nak balik. Mesti rasa tak puas hati bila tak dapat tengok ayah dengan mata sendiri. Allahuakbar!

Teringat pula semasa first day sekolah tahun tu. Aku ni kalau dikira fasih jugak loghat Terengganu. Tapi, ayah N ni dia punya loghat tu very the pekat hahaha. Ada aku sempat tangkap ada yang tak sampaikan N kena repeat apa ayah dia cakap kat aku. Her family, very nice people! Masa menulis ni jugaklah teringat tomyam mok N buat. Family N tiada kereta. Tapi gigihnya seorang ibu..datang jugak asrama masa weekend dengan teksi. Dapat lepaskan rindu sekaligus lepas tekanan nak ngadap spm hahahah.
Lassssstttt day semasa nak cuti untuk raya, aku sedia maklum dengan keadaan kewangan family N. nak ceghita lebih, memang tak dapatlah aku ceghita. 

Alhamdulillah support dari guru-guru pun sangat hebat! Last day tu jugak ada masa free selepas majlis khatam al Quran di dewan. Aku berbincang dengan zomba macam mana nak tolong N. Masa tu major busy. Nak salam kiss and hug dengan kawan kawan. Sebelum tamat waktu p&p alang alang takda seorang cikgu pun masuk mengajor, aku dengan zomba jalankan misi rahsia kami. Aku dengan zomba pergi ke class by class minta sumbangan. Kami memang rahsiakan untuk siapa sumbangan itu bakal diserahkan. Dan kami buat tanpa pengetahuan N. Minta izin dengan cikgu pun tak. Kabo doh kang misi rahsia hahaha. Alhamdulillah ramai beri sumbangan. Tak sangka banyak jugak kami dapat dari teachers and students.
Alhamdulillah. Rezeki!

Cari cari sampul surat Alhamdulillah ada. Lepas kira letak wang dalam sampul tu dan secara personal jumpa N. Beri dekat N. Itu sahaja kami boleh bantu sebagai student yang stay in hostel. Nak war warkan pun tak dapat. Sekurang kurangnya dengan jumlah wang tu dapat tolong family N untuk rawatan ayahnya dan keperluan lain selain doa yang kami kirimkan buatnya sekeluarga.

N, kau tak berduit seperti yang lain. Tapi actions kau sangat mahal harganya. Tak terbalas oleh aku. Ada masa aku mengada nak makan, kau tolong belikan, kau langsung tak terima duit aku. RM1 atau RM2 tu memang kecil tapi bagi aku saaaangat bernilai kerana ia adalah dari seorang sahabat yang aku cinta lillahitaala!
Kau jaga penampilan kau sebagai seorang gadis muslimah! Kau jaga maruah dan aurat kau sedaya yang kau mampu. Bila kau solat, aku suka tengok. Panjang bebenor bacaan solat ko.

Kau tahu tak N, masa tu kita kawan taklah serapat macam sekarang hahaha. Aku masa tu solat sebelah kau. Masa kau solat tu, aku dengar bacaan kau jelas tak jelas gitu. Hati aku memang tertarik dengan cara kau baca surah Al Fatihah. Aku rasa tenang. Mula dari tu aku memang suka la tengok kau solat kalau terjumpa kat dalam surau. Ceh seram pulak aku rasa dengan diri sendiri hahahah. Kau tak rushing solat. Kau solat baca surah surah dengan baik. Dari awal sampai tahiyyat akhir, Allah..sangat tenang bila aku tengok kau. Perhati dalam diam duduk sebelah kau. Dari situ lah aku mula suka kau N. Sebab solat kau. Sangat tenang pergerakkan solat kau. Mata yang memandang ni rasa tenang, sejuk…

Semua yang ada dalam diri kau, aku ambil ibrah. Banyak perkara aku belajar daripada persahabatan yang Allah berikan ni. Bukan dengan kau je tapi dua orang lagi sahabat kita tu! Heheee. Banyak benda yang buat aku sedar lebih lebih lagi tentang aurat dan maruah diri seorang gadis Islam. ISLAM. Betullah. Kalau tak dapat dakwah orang dengan perkataan, sekurang kurangnya dakwah dengan sikap. Subhanallah.
Thank you sahabat.

Aku sayang kau semua lillahitaala.
N, I, R, S, N, S.
Thanks all!


19April2016,

The Blvckrossee. 

No comments: